Popular Posts

Medan kota Metropolitan, Kota Makanan…

Kagak salah juga sih slogan Medan Kota Metropolitan ini di pampang di pintu masuk ibokota provinsi Sumatera Utara ini. Berjejer gedung-gedung dan pusat perbelanjaan, ditambah tatanan kota dengan sejuta umatnya yang membuat jalanan agak semerawut… -____- Lalu kalo ad pernah liat iklan Kuku Bima energi yang temanya wisata dalam negeri di Sumatera Utara, disana ditampilkan aneka masakan kuliner, emang deh banyak makanan di Kota ini plus murah juga (dibanding Kota Padang)
Yuph..!!
Mari kita intip perjalanan gw selama di Medan…
Hari pertama (27/7) sampe sore pukul 4. Langsung tepar… malam baru bisa berkelana…
Malamnya diajakin Bagus makan keluar, trus liat-liat jajanan. Banyak yang diliat jadi lapeeeeeeeer, diputuskan aja  makan Mie Rebus karena mengingat budget yang terbatas… ><
Eitsss, nih mie rebus aseli gokil enaknnya, bukan mie instan yang dipakai tapi mie adonan sendiri. Komposisi dalam semangkuknya ada mie, ad ebi, tauge, kentang rebus, disiram kuah yang kental kayak kuah kari.. hhhMMmm, maknyus deh.!! (sebenarnya nih Mie Celor kayaknya...) harganya Rp 10000 udah termasuk Aqua botol.

Lanjut menghabiskan malam jalan ke Plaza Medan Fair, aseli mak besar juga di Mall… Kayaknya butuh berpikir panjang buat bangun Mall segede ini di Kota Padang.
Ada yang menggoda selera lagi Plaza ini, yaitu ice cream fountain, banyak pilihan rasanya… hmmmmmm yummy banget, gw pilih rasa cokelat trus diicip-icip kayaknya ada potongan cerry atau apa gitu di dalamnya yang menambah rasa sedap ice cream ini. Versi murah bisa ditebus seharga Rp 5000.





Trus lanjut keesokan (28/7) harinya, gw ditinggal sendiri di depan Mandiri Supermarket. Disuruh nungguin Saddam. Ya udah deh, celingak-celinguk cari sarapan pagi, yaaap ketemu yang namanya Mie Balap… Hmmm, seporsinya Cuma Rp3000 doang dan cukuplah mengganjal perut. Nih sama kayak mie goreng tapi pake mie Bihun dan agak beda ya dari mie goreng biasa. Kalo mau campur sama kwetiew juga bisa.
Mie Balap
Haaaph, lanjut pergi jalan-jalan sama Sadam siangnya, keliling USU mo nyari temen namanya Junet di teknik industri. Udah say hallo melancong lagi deh. Kali ini tujuannya Sun Plaza, jemput Bernard di daerah setia budi, deket Universitas Metodist sambil nunggu Bagus selesai tes kesehatan.
Semua lengkap kita menuju Sun Plaza,.. Waaaah, nih ternyata lebih gede dari Medan Fair. Ckckckck, kapan ada Mall seperti ini di Padang. (Ngiriii ^^) makan siangnya ke KFC, udah banyak nih di Padang. Truss muter-muter Mall, liat-liat walau gak bisa beli yang penting cuci mata.
Selesai dari Sun Plaza, balik lagi ke USU makan es teller, ini lebih nikmat ternyata… Ada duriannya pulak. Waahahahaha, saddaaaaaap. Semangkuk harganya Rp7000. Nyamnyamnyam
Sun Plaza
Es Teller
Puas jalan seharian… Malamnya mau makan apa? Sipp ada menu lain lagi, kali ini icip-icip Mie Aceh… (miee mlulu yaaa, gak apa deh perbaikan gizi) disini ada Mie Aceh terkenal yang gak pernah sepi pembeli namanya Mie Aceh Titi Bobrok, aneh ya namanyaa. Pesan satu porsi harganya Rp8000, ini bener2 sedeeep deh. Ada potongan daging di dalamnya, ada acarnya, potongan jeruk nipis, uhuhhh (slreeep)
Haaaaaaaaa…. Puas makan.!
Hari ketiga (29/7), mari melancong lagi tapi gak banyak makan hari ini, Cuma ada nasi bungkus (karena udah lama gak makan nasi) malamnya nasi uduk sama bakpau.. Yaaa, hari ini istirahat dulu, lagian hari jumat juga. Oke, malam nya kedatangan tamu yang ditunggu, Noerman Syarif. Udah deh, mikir besok mau ngapain…………..
Akhirnya esok sabtu datang juga (30/7), tujuan kita kali ini adalah Berastagi, siiiiiiiiiiiiiiipphhh… Kotanya adem di puncak gunung. Aszeeeeek. Kita berangkat pake kereta (sepeda motor) Gw sama Saddam pake berdua, Bagus boncengan ama Noerman. Perjalan dari jam 8 pagi trusssssssss jalan sampe pinggang udah sakit, burit udah panas kelamaan duduk. Singgah sebentar melihat dari luar pesona taman rekreasi Hill Park, Dufan versi mini kayaknnya… (gak ada duit buat masuk… T.T) lanjut lagi dan singgah lagi makan jagung bakar sambil melihat pesona alam Sumatera Utara dari ketinggian gunung. Jalan lagi, sampe deh di pemandian air panas Alam Sibayak, cihuuyyyyy mandi berenang (salah, berendam maksudnya)… HArga tiket masuk perorang Rp5000 plus parkir 2000. Waaahh, seger deh air panas nya, mati  semua kuman dikulit, bersih muka dulu yang jerawatan pake belerang…. Sihiiyy, facial… Tapi, hati-hati ya ngelumurin blerang ke muka, jangan sampe kena mata. Periiiiiiih mamen. Nangis gw kena mata.
Selesai relax di pemandian air panas, lanjut lagi ke puncak yang lebih tinggi.. Wuiihhh, hamparan perkebunan strawberry, jagung, pohon cemara, aseli Good deh pemandangannya. Gak nyesel menempuh perjalanan berkelok2 nan mananjak. Sampe di kota Berastagi, ada tempat penjualan souvenir khas Berastagi dan pasar buah-buahan segar. Hhhmmmm, nyumnyi. Makan siang dulu di Rumah Makan Gundaling Berastagi, pesen ayam bakar, ayam penyet, 2  pecel lele, dan teh mandi (manis dingin). Total semuanya Rp61000.
Huaaaah, selasai melancong nih… Capek juga ternyata. Pulang lagi ke Kota Medan. Teparrr semua, yook tidur.
Hill Park

habis makan jagung

Pemandian Air Panas Alam Sibayak

Alam Sibayak

Dan tiba hari perpisahan, minggu gw balik lagi ke Padang Kota Tercinta. Tapi sebelumnya cari oleh-oleh dulu, beli Bika Ambon Zulaikha, katanya terkenal enak loooh. Trus beli sebotol sirup kurnia medan. Hhhhmmmm, cukup deh.
T.T
Ole-Ole
Agak sedih juga meninggalkan Medan tapi apa mau dikata, yang jelas semua hari terisi sangat menyenangkan dan sangaat menghibur…
Oke, terima kasih buat Bagus Widya Surya dan Mh. Saddam Haqi yang telah direpotin…
Mari mampir juga ke Padang yooook.
< >

2 komentar:

frestica mengatakan...

mano poto nyo?!!!

besok2 ajak kami oi!

Bambang Purnomo mengatakan...

Udah nih neng...
hehehehe

Ayooook kita melancong...